Pegawai Imigresen Pecah Kepala

Pegawai Imigresen Pecah Kepala




Jatuh dari tingkat 12

GOMBAK: Cubaan seorang pegawai imigresen untuk melarikan diri daripada polis berakhir dengan tragedi apabila dia maut dengan cebisan otak bertaburan selepas terjatuh dari tingkat 12 Kondominium Magnaville, dekat sini, semalam.

Dalam kejadian jam 6.45 petang itu, empat anggota Jabatan Komersial Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Seremban pergi ke rumah Mohd Irwan Mohd Ishak, 29, bagi menyiasat kes penipuan membabitkan mangsa.

Bagaimanapun mangsa yang disyaki panik selepas mendapat tahu kehadiran anggota polis nekad memanjat tingkap kediamannya untuk ke ruang tangga berhampiran sebelum dia dikatakan tergelincir dan terjatuh.

Akibat kejadian, mangsa yang ditemui dalam keadaan terlentang, maut di tempat kejadian dengan kepalanya pecah.

Isteri mangsa, Suridah Suhardi, 35, berkata, ketika kejadian suaminya baru bangun daripada tidur dan memberitahu dia tidak mahu berjumpa dengan sesiapa dan menyuruh sekumpulan lelaki yang mengaku sebagai polis pergi dari situ.


“Sebelum ini, suami saya sudah berpesan yang dia tidak mahu berjumpa dengan sesiapa dan jangan membuka pintu jika ada orang mencarinya,” katanya.

Menurutnya, dia kemudian berjumpa sekali lagi dengan anggota polis terbabit dan memberitahu suaminya tidak mahu berjumpa dan menyuruh mereka pergi ke rumah ibu suaminya jika ingin menyelesaikan apa-apa masalah.

“Saya kemudian menutup semula pintu dan pergi ke arah suami. Pada ketika itu, dia memberitahu ingin keluar menggunakan tingkap bilik dan menggunakan tangga untuk turun ke bawah.

“Saya menghalangnya kerana bimbang dia akan terjatuh dan dia pada mulanya dia seperti tidak jadi melakukan perkara itu,” katanya ketika ditemui di tempat kejadian.

Suridah berkata, bagaimanapun ketika dia sedang sibuk menguruskan anak lelaki berusia dua tahun di bilik air, suami sekali lagi bertindak memanjat tingkap untuk turun ke bawah sebelum terjatuh.

“Dia mengambil cuti tanpa gaji selama tiga bulan untuk berehat di rumah akibat tekanan kerja dan sepatutnya bekerja semula awal tahun depan,” katanya.

Ketua Polis Daerah Gombak, Asisten Komisioner Abdul Rahim Abdullah berkata, anggota polis yang pergi ke kediaman mangsa ada memperkenalkan diri sebagai anggota polis dan memaklumkan mereka mencari orang bernama Irwan.

“Wanita terbabit kemudian memberitahu suaminya yang dicari mereka sedang mandi dan meminta tunggu sebentar.

“Anggota polis kemudian menunggu di luar sementara wanita terbabit terus mengunci pintu rumah. Lebih kurang 15 minit kemudian mereka sekali lagi mengetuk pintu rumah dan dibuka isteri mangsa,” katanya.

Bagaimanapun, Abdul Rahim berkata, wanita terbabit memberi alasan suaminya tiada dan berada di rumah ibu dan terus menutup pintu.

“Tidak lama kemudian, anggota polis yang masih menunggu di luar kediaman itu terdengar bunyi seperti benda terjatuh. Hasil pemeriksaan, mereka mendapati mangsa telah terjatuh ke bawah (kondominium) apabila cuba melarikan diri,” katanya.

Beliau berkata, mayat mangsa dihantar ke Hospital Selayang untuk bedah siasat dan kes diklasifikasikan sebagai mati mengejut (SDR).

Difahamkan, mangsa sebelum ini pernah berjumpa dengan pakar psikologi akibat tekanan dengan kerja dan mengambil cuti tanpa gaji bagi menenangkan fikirannya.

Mangsa meninggalkan seorang balu dan dua anak lelaki berusia enam tahun dan dua tahun. - myMetro

1 comments :

hmm..xsimpati pun..kalau g kaunter imigresen mmg mcm sampah lah kita di buatnye...walau pun kerani2..mcm aku dtg mintak sesuap nasi..

1) Komen yang tidak berkaitan dengan artikel yang dipaparkan akan dibuang serta merta.
2) Komen yang bersifat Kutukan, Kritikan, Cacian, Mencarut akan dibuang.
3) Komen yang mengandungi SPAM akan dibuang.
4).1 Penggunaan ANONYMOUS akan dijejak melalui IP ADDRESS
4).2 Komen dari fungsi ANONYMOUS yang bersifat PROVOKSI terhadap blog ini akan dibuang serta merta.
4).3 Pertanyaan & Komen yang diberikan oleh pengguna berstatus "anonymous" kepada admin, tidak akan dilayan, sila sign in GMAIL atau hubungi kami melalui facebook.
4).4 Kami berhak memadam komen-komen yang bersifat provok keatas blog ini lebih-lebih lagi komen dari pengguna ANONYMOUS